Penyampaian Laporan Panitia Khusus DPRD Terhadap Ranperda Tentang Pokok - Pokok Pengelolaan Keuang

Selasa, 05 April 2022 | 14:03:52 WIB | Dibaca: 260 Kali



Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Tanjung Jabung Timur mengadakan Rapat Paripurna yang dibuka langsung oleh Ketua DPRD Mahrup dihadiri Bupati Tanjab Timur. H. Romi Hariyanto, SE Dan Wakil Ketua DPRD Tanjab Timur, Anggota DPRD, Sekwan DPRD Syafaruddin, S.I.P , para kepala OPD dan forkopimda.

Ketua Pansus DPRD Tanjab Timur yang diwakili oleh Musabakoh dalam membacakan laporan Pansus Ranperda Tentang Pokok – Pokok Pengelolaan Keuangan Daerah, Senin ( 4/4/22) siang
 
Laporan Pansus Pengelolaan Pokok-pokok Keuangan Daerah disampaikan oleh Anggota Pansus Musabakoh, menyampaikan agar Ranperda pengelolaan keuangan daerah spesifik mengatur mengenai kewenangan pemerintah daerah dalam pengelolaan keuangan daerah yang berpedoman pada Peraturan Pemerintah nomor 12 Tahun 2019 tentang pengelolaan keuangan daerah dan Permendagri no. 77 Tahun 2020 Tentang pedoman teknis pengelolaan keuangan daerah.
 
Lanjut Juru bicara Pansus Musabakoh mengatakan setelah melalui mekanisme pembahasan dalam rapat pansus dengan Tim pembuat naskah akademik beserta Organisasi Perangkat Daerah terkait, maka pansus dapat memberikan pendapat dan laporan sebagai berikut.
  1. Perubahan disepakati pada judul Ranperda yang semula berbunyi : Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah Setelah Pembahasan berbunyi Pengelolaan Keuangan Daerah.
  2. Pada bagian menimbang disepakati untuk di ubah, sehingga berbunyi : bahwa untuk melaksanakan ketentuan pasal 100 peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2018 Tentan Pengelolaan Keuangan Daerah perlu menetapkan Peraturan Daerah tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.
  3. Pada bagian mengingat, disepakati untuk di ubah, sehingga berbunyi :
           1. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia  Tahun 1945.
           2. Undang-Undang Nomor 54 Tahun 199 tentang Pembetukan Kabupaten Sarolangun, Kabupaten Tebo, Kabupaten Muaro Jambi                   dan Kabupaten Tanjung Jabung Timur yang mana telah diubah dengan. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2000 tentang                           perubahan undang-undang nomor 54 tahun 1999.
    4. Pada pasal 1 ketentuan umum disepakati ditambah beberapa poin
    5. Pada pasal 55 ayat (5) dan ayat (6) disepakati untuk dihapus
    6. Pada pasal 66 ayat (1) ayat (2) ayat (3) dan ayat (4) disepakati untuk di ubah.
    7. Pada pasal 83 ayat (2) disepakati untuk diubah, sehingga berbunyi  Pemerintah Daerah memperhatikan batas maksimal jumlah                kumulatif defisit APBD dan batas maksimal defisit APBD yang dibiayai pinjaman daerah yang ditetapkan oleh Menteri yang                      menyelenggarakan urusan pemerintah dibidang keuangan.
    8. Pada bab IV disepakati di ubah, sehingga berbunyi : BAB IV Penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah                bagian kesatu Kebijakan Umum APBD dan Prioritas Anggaran Sementara.
    9. Perubahan disepakati pada pasal 90, sehingga berbunyi : Dalam hal terdapat penambahan kebutuhan pengeluaran akibat keadaan          darurat termasuk belanja untuk keperluan mendadak, kepala SKPD dapat menyusun RKA SKPD diluar KUA dan PPAS sebagaimana          dimaksud dalam pasal 86 ayat (2) dan ayat (3).
 
Laporan Panitia Khusus (Pansus) Dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten Tanjung jabung timur ini dengan harapan dapat menjadi bahan pertimbangan Fraksi-fraksi Dewan dalam penyampaian kata akhirnya.tutup Musabakoh (R2N)

Komentar Facebook