Penyampaian Laporan Badan Anggaran DPRD terhadap Ranperda tentang APBD kab. Tanjung Jabung Timur Tah

Jumat, 26 November 2021 | 22:02:28 WIB | Dibaca: 101 Kali



Rapat dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Tanjab Timur Saidina Hamzah, SE dan diawali dengan penyampaian laporan Badan Anggaran DPRD Tanjab Timur yang dibacakan oleh Anggota Badan Anggaran Ernawati
 
Juru Bicara Badan Anggaran DPRD dalam laporannya menyampaikan sesuai dengan PP Nomor 12 Tahun 2019 tentang pengelolan keuangan daerah, Permendagri Nomor 90 Tahun 2019 tentang klasifikasi, kodefikasi dan Nomenklatur perencanaan pembangunan dan keuangan daerah, Permendagri Nomor 77 Tahun 2020 tentang pedoman teknis pengelolaan keuangan daerah dan Permendagri Nomor 27 Tahun 2021 tentang pedoman penyusunan APBD tahun anggaran 2022 dengan ini badan anggaran DPRD bersama TAPD serta seluruh OPD telah melaksanakan tugas dalam membahas RAPERDA tentang APBD tahun anggaran 2022. 
 
Dari hasil pembahasan RAPBD Kabupaten Tanjung Jabung Timur Tahun Anggaran 2022 antara BANGGAR DPRD bersama TAPD dan seluruh OPD Tanjab Timur sebagai berikut
1.  Pendapatan Daerah sebelum                     pembahasan ditargetkan Rp.                       957.563.548.827,00 setelah.                       pembahasan bertambah menjadi Rp.       1.096.405.979.122.00.
A. Pendapatan asli  daerah semula Rp.         55.524.233.911,00 setelah                         pembahasan Rp. 67.926.433.911,00
B. Pendapatan Transfer semula Rp.              873.053.749.916,00 setelah                        pembahasan    Rp.                                        1.028.479.545.211,00
C. Pendapatan Daerah yang sah                    sebelum dan setelah pembahasan            tidak mengalami perubahan Rp.                28.985.565.000,00
2. Belanja Daerah asumsi semula                  Rp.985.793.458.827,00 setelah.               pembahasan Rp. 1.166.678.345.642,00
3. Penerimaan Pembiayaan asumsi              Silpa tahun anggaran 2022 semula.          sebesar Rp. 41.229.910.000,00                  setelah pembahasan menjadi sebesar      Rp. 74.281.366.620,00
   – Pengeluaran pembiayaan yang.                 digunakan untuk penyetaraan                     Modal/Investasi daerah semula.               sebesar Rp.13.000.000.000,00.                 setelah pembahasan mengalami.             pengurangan menjadi.                                 Rp.4.000.000.000,00
 
Pembahasan setiap Organisasi Perangkat Daerah Tanjab Timur :
 
1. Dinas Pendidikan
Anggaran semula Rp.257.841.538.422,50 setelah pembahasan menjadi sebesar Rp.288.638.462.247,00
 
2. Dinas Kesehatan
Anggaran semula Rp.85.702.513.812,41 setelah pembahasan menjadi sebesar Rp.99.366.110.442,00
 
3. RSU Nurdin Hamzah
Anggaran semula Rp.29.703.477.259,38 setelah pembahasan Rp.41.943.477.259.
 
4. Dinas PUPR
Anggaran semula Rp.123.363.756.354,34 setelah pembahasan Rp.188.190.648.517,00
 
5. Dinas PERKIM
Anggaran semula Rp.37.727.162.962,32 setelah pembahasan Rp.69.913.926.962
 
6. Satuan Pol PP/DAMKAR
Anggaran semula Rp.6.138.817.504,19 setelah pembahasan Rp.6.106.817.504
 
7. Dinas Sosial PPPA
anggaran semula Rp.6.112.036.307,98 setelah pembahasan Rp.6.232.230.307.
 
8. Dinas Nakertran
Anggaran semula Rp.5.060.792.896,03 setelah pembahasan Rp.5.204.318.146
 
9. Dinas Ketahanan Pangan
Anggaran semula Rp.4.728.048.681,13 setelah pembahasan Rp.8.645.560.868,50
 
10.Dinas Lingkungan Hidup
Anggaran semula Rp.5.999.506.192,46 setelah pembahasan Rp.7.532.206.192.
 
11.Dina Admistrasi Kependuduka/Capil
Anggaran semula Rp.5.571.342.591.16 setelah pembahasan Rp.5.571.342.59.
 
12.Dinas PMD
Anggaran semula Rp.4.777.391.448,20 setelah pembahasan Rp.4.801.391.448.
 
13.Dinas PP dan KB
Anggaran semula Rp.7.518.095.904,53 setelah pembahasan Rp.7.322.449.752.
 
14.Dinas Perhubungan
Anggaran semula Rp.5.285.522.252,30 setelah pembahasan Rp.7.322.449.752.
 
15.Dinas Komunikasi / Informatika
Anggaran semula Rp.4.935.401.041,83 setelah pembahasan Rp.5.937.954.166.
 
16.Dinas Koperasi UMKM
Anggaran semula Rp.3.629.968.710,53 setelah pembahasan Rp.3.629.968.710.
 
17.Dinas Penanam Modal dan PTSP
Anggaran semula Rp.4.512.863.160,26 setelah pembahasan Rp.4.553.023.110.
 
18.Dinas PARBUDPORA
Anggaran semula Rp.12.748.478.856,51 setelah pembahasan Rp.12.990.159.856.
 
19.Dinas Perpustakaan dan Kearsipan
Anggaran semula Rp.3.676.759.175,86 setelah pembahasan Rp.3.720.759.175.
 
20.Dinas Perikanan
Anggaran semula Rp.5.723.406.183,38 setelah pembahasan Rp.8.220.406.183.
 
21.Dinas TP dan Holtikultura
Anggaran semula Rp.19.166.308.103,49 setelah pembahasan Rp.24.012.827.165,50
 
22.Dinas Perkebunan dan Peternakan
Anggaran semula Rp.9.018.077.043,26
setelah pembahasan Rp.11.113.372.393.
 
23.Dinas PERINDAG
Anggaran semula Rp.7.093.076.209,41 setelah pembahasan Rp.7.054.076.209.
 
24.INSPEKTORAT
Anggaran semula Rp.9.806.575.386,99 setelah pembahasan Rp.9.524.875.386.
 
25.BAPPEDA
Anggaran semula Rp.7.877.284.689,83 setelah pembahasan Rp.7.877.284.689.
 
26.Badan Keuangan Daerah
Anggaran semula Rp.173.685.178.821,77 setelah pembahasan Rp.166.626.734.411.
 
27.BKPSDMD
Anggaran semula Rp.9.784.904.657,59 setelah pembahasan Rp.9.935.959.657.
 
28.BALITBANGDA
Anggaran semula Rp.4.150.436.092,04
setelah pembahasan Rp 4.225.436.092.
 
29.Sekretariat Daerah
Anggaran semula Rp.30.590.498.551,35 setelah pembahasan Rp.35.953.578.551.
 
30.Sekretariat DPRD
Anggaran setelah pembahasan Rp.41.855.046.755,00
 
31.Badan KESBANGPOL
Anggaran semula Rp.4.778.925.563,73 setelah pembahasan Rp.4.883.925.563.
 
32.Badan Penanggulan Bencana (BPBD)
Anggaran semula Rp.5.472.343.127,52 setelah pembahasan Rp.5.451.743.127.
 
setelah maparkan anggaran terhadap OPD, Banggar DPRD meminta kepada seluruh  kepala OPD untuk segera melakukan penyesuaian terhadap hal yang perlu penyempurnaan mauoun perbaikan sebagaimana hasil dari pembahasan sebagaimana diatur dalam peraturan perundang undangan yang berlaku, tutup Ernawati (R2N)

Komentar Facebook